Perbedaan Kunci - Apomixis vs Polyembryony

Tumbuhan berbunga menghasilkan biji untuk menopang generasi mereka. Biji diproduksi sebagai hasil reproduksi seksual di sebagian besar tanaman. Namun, pada tanaman tertentu, biji terbentuk tanpa pembuahan sel telur. Proses ini dikenal sebagai apomixis. Apomixis didefinisikan sebagai pembentukan aseksual benih dari sel telur yang tidak dibuahi, menghindari proses meiosis dan pembuahan. Poliembrioni adalah fenomena lain yang terkait dengan biji. Pembentukan lebih dari satu embrio dari satu zigot tunggal dalam biji dikenal sebagai polyembryony. Perbedaan utama antara apomix dan polyembryony adalah apomix menghasilkan benih tanpa pemupukan sementara polyembryony menghasilkan lebih dari satu embrio dalam satu biji dengan sel telur yang dibuahi (zygote).

DAFTAR ISI 1. Ikhtisar dan Perbedaan Utama 2. Apa itu Apomixis 3. Apa itu Polyembryony 4. Perbandingan Berdampingan - Apomixis vs Polyembryony 5. Ringkasan

Apa itu Apomixis?

Pengembangan benih adalah proses kompleks dalam reproduksi seksual tanaman benih. Ini terjadi melalui pembentukan bunga, penyerbukan, meiosis, mitosis dan pembuahan ganda. Meiosis dan pembuahan adalah langkah paling penting dalam pembentukan benih dan reproduksi seksual. Selama langkah-langkah itu, sel induk diploid (megaspore) mengalami meiosis untuk menghasilkan sel haploid (megaspore) dan kemudian menghasilkan sel telur. Kemudian sel telur bergabung dengan sperma untuk menghasilkan zigot diploid yang berkembang menjadi embrio (biji).

Namun, beberapa tanaman mampu menghasilkan biji tanpa mengalami meiosis dan pemupukan. Tumbuhan ini memotong beberapa langkah penting reproduksi seksual. Dengan kata lain, reproduksi seksual dapat terjadi hubungan pendek di beberapa tanaman untuk menghasilkan biji. Proses ini dikenal sebagai apomixis. Jadi apomix dapat didefinisikan sebagai proses yang menghasilkan biji tanpa meiosis dan pemupukan (syngamy). Ini adalah jenis reproduksi aseksual yang meniru reproduksi seksual. Ia juga dikenal sebagai agamospermy. Sebagian besar pernyataan bersifat fakultatif dan menunjukkan formasi benih baik seksual maupun aseksual.

Apomixis dapat digolongkan ke dalam dua tipe utama yang disebut apetix gametofit dan apomix sporofit berdasarkan pada cara embrio berkembang. Apomix gametofit terjadi melalui gametofit dan apomix sporofit terjadi langsung melalui sporofit diploid. Reproduksi seksual normal menghasilkan benih yang memberikan keturunan yang beragam secara genetik. Karena kurangnya pembuahan pada apomixis, itu menghasilkan keturunan bibit yang seragam secara genetik dari ibu.

Apomixis jarang ditemukan pada kebanyakan tanaman. Tidak ada dalam banyak tanaman pangan penting juga. Namun, karena kelebihannya, pemulia tanaman mencoba memanfaatkan mekanisme ini sebagai teknologi untuk menghasilkan makanan aman berproduksi tinggi bagi konsumen.

Ada kelebihan dan kekurangan dalam proses apomixis. Apomixis menghasilkan keturunan yang identik dengan induk induknya. Oleh karena itu, apomix dapat digunakan untuk menghasilkan individu yang secara genetik identik secara efektif dan cepat. Karakteristik tanaman induk juga dapat dipertahankan dan dieksploitasi oleh apomixis selama beberapa generasi. Kekuatan hibrida adalah karakteristik penting yang menyebabkan heterosis. Apomixis membantu melestarikan kekuatan hibrida selama beberapa generasi dalam varietas tanaman. Namun, apomixis adalah fenomena kompleks yang tidak memiliki dasar genetik yang jelas. Pemeliharaan stok benih apomiktik sulit kecuali jika dikaitkan dengan penanda morfologis selama pengembangan.

Apa itu Poliembrioni?

Embriogeni adalah proses yang membentuk embrio dari zygote (telur yang dibuahi). Embrio adalah bagian benih yang menjadi keturunan masa depan. Pembentukan lebih dari satu embrio dari satu telur yang dibuahi dalam satu biji dikenal sebagai polyembryony. Fenomena ini ditemukan oleh Leeuwenhoek pada tahun 1719.

Ada tiga jenis polyembryony: simple, cleavage, dan adventive polyembryony. Pembentukan embrio karena pembuahan lebih dari satu sel telur dikenal sebagai polyembryony sederhana. Pembentukan embrio oleh saprofit pemula dikenal sebagai adventif polyembryony. Pembentukan embrio karena pembelahan embrio yang tumbuh dikenal sebagai pembelahan polyembryony.

Polyembryony ditunjukkan oleh spesies tanaman tertentu seperti bawang, kacang tanah, lemon, jeruk, dll.

Apa perbedaan antara Apomixis dan Polyembryony?

Ringkasan - Apomixis vs Polyembryony

Apomixis dan polyembryony adalah dua istilah yang berkaitan dengan reproduksi tanaman benih. Apomixis adalah pembentukan benih tanpa pemupukan. Ini menghasilkan keturunan bibit identik dengan induk induknya. Poliembrioni adalah keberadaan atau pembentukan lebih dari satu embrio dalam biji oleh sel telur yang dibuahi (Zygote). Ini mengembangkan bibit seragam yang mirip dengan reproduksi aseksual. Inilah perbedaan antara apomix dan polyembryony.

Referensi 1. Ross A. Bicknella, dan Anna M. Koltunow. "Memahami Apomixis: Kemajuan Baru-Baru Ini dan Sisa-sisa Sisa." Sel Tumbuhan. Np, 01 Juni 2004. Web. 21 Mei 2017 2. "Apomixis dan Polyembryony di Tanaman Berbunga." YourArticleLibrary.com: Perpustakaan Generasi Selanjutnya. Np, 22 Februari 2014. Web. 21 Mei 2017

Gambar Courtesy: 1. "Buah jeruk" Oleh Scott Bauer, USDA - Layanan Penelitian Pertanian, agen penelitian dari Departemen Pertanian Amerika Serikat (Domain Publik) melalui Commons Wikimedia 2. "Taraxacum officinale dew" Oleh asumsi Jojo. Pekerjaan sendiri diasumsikan (berdasarkan klaim hak cipta). (CC BY-SA 3.0) melalui Commons Wikimedia