Pijar vs Fluoresen

Pijar dan neon adalah dua jenis bola lampu, yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Lampu pijar dan lampu neon digunakan dalam berbagai aplikasi yang bervariasi dari pencahayaan rumah dan kantor hingga pabrik skala besar. Konsep lampu pijar dan lampu neon memainkan peran utama dalam bidang-bidang seperti efisiensi energi, ekonomi hijau dan bidang terkait listrik lainnya. Pada artikel ini, kita akan membahas apa yang dimaksud dengan lampu pijar dan lampu pijar, penerapannya, persamaan dasar antara keduanya, bagaimana pijar pijar dan lampu pijar dibuat, dan akhirnya perbedaan antara pijar pijar dan lampu pijar.

Lampu Pijar

Bola lampu pijar adalah jenis bola lampu yang sangat umum, yang sebagian besar digunakan sampai perkembangan terakhir. Ada beberapa bagian dasar bola lampu pijar. Bagian utamanya adalah filamen. Filamen mampu melewatkan arus listrik melewatinya ketika perbedaan tegangan diterapkan ke terminal filamen. Filamen dikelilingi oleh gas inert seperti helium yang disimpan di dalam amplop kaca transparan.

Prinsip dasar di balik bola lampu pijar adalah pancaran logam ketika arus melewati logam. Filamen adalah kawat logam yang sangat panjang dan sangat tipis yang terbuat dari tungsten. Kawat yang tipis memiliki hambatan besar di antara terminal. Mengirim arus melalui filamen seperti itu menyebabkan banyak panas dihasilkan. Filamen dikelilingi oleh gas inert, untuk mencegah pengapian oksigen atau gas lain karena suhu yang begitu besar. Suhu filamen dapat mencapai sekitar 3500 K tanpa meleleh. Lampu tungsten biasanya sangat kurang efisien daripada bentuk pencahayaan lainnya.

Lampu Fluorescent

Bohlam fluoresens adalah alat yang menggunakan listrik untuk menggairahkan dan kemudian menghilangkan uap merkuri. Bola lampu neon juga dikenal sebagai tabung fluorescent. De-eksitasi uap merkuri, yang bersemangat dari listrik, menghasilkan gelombang ultraviolet. Gelombang ultraviolet ini menyebabkan lapisan bahan fluoresensi menjadi berpendar. Efek fluoresensi ini menghasilkan cahaya tampak.

Bola lampu neon lebih efisien dalam mengubah energi listrik menjadi cahaya daripada lampu pijar. Lampu fluorescent juga datang dalam bentuk yang kompak yang dikenal sebagai lampu fluorescent kompak atau lebih dikenal sebagai CFL.

Pijar vs Fluoresen


  • Bola lampu pijar menghasilkan cahaya langsung dari pemanasan filamen sedangkan bola lampu neon menghasilkan cahaya sekunder melalui bahan neon.

  • Lampu fluoresen dan CFL lebih efisien dalam mengubah energi listrik menjadi cahaya daripada bola lampu pijar.

  • Bola lampu pijar memiliki spektrum elektromagnetik keseluruhan karena merupakan cahaya dari benda panas, tetapi bola lampu neon menciptakan spektrum emisi karena merupakan emisi dari bahan fluoresen sekunder.